EQUITYWORLD FUTURES – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menargetkan pembebasan lahan permukiman Bidaracina, Jakarta Timur, diselesaikan dalam waktu dekat ini. Sebab, kawasan itu akan dipergunakan untuk sodetan Kali Ciliwung-Kanal Banjir Timur (KBT).

“Bidaracina harus dibebaskan lahannya paling lama bulan depan,” kata Basuki di Balai Kota, Rabu (9/9/2015).

Pada kesempatan berbeda, Wali Kota Jakarta Timur Bambang Musyawardhana menjelaskan, pembebasan lahan Bidaracina berbeda dengan kawasan lainnya. Di Bidaracina, kata dia, banyak warga yang memiliki sertifikat hak guna bangunan (HGB).

Ada tanah yang merupakan kepemilikan perusahaan asuransi, ada tanah kepemilikan Pertamina, serta tanah kepemilikan perseorangan bernama Hengky. Ada 300 kepala keluarga (KK) yang harus segera ditertibkan untuk pelaksanaan sodetan Ciliwung-KBT.

“(Pembebasan lahan) dalam waktu dekat karena ini permintaan Pak Presiden, dan sodetan Ciliwung-KBT ini kan program pemerintah pusat. Sekarang pengeboran sudah mau selesai, sudah ada dua lubang di sana,” kata Bambang.

Ada 48 KK yang berdiri di atas lahan pemerintah. Nantinya, mereka akan mendapat ganti unit rumah susun sederhana sewa (rusunawa) di Cipinang Besar Selatan (Cibesel). Sementara itu, pemerintah pusat akan membeli lahan para pemilik tanah.

Nantinya, setelah lahan dibeli, pemilik tanah bisa memberi uang kerahiman kepada warga yang menduduki lahan tersebut.

“Penertiban kawasan Bidaracina ini, menurut saya, lebih penting karena sodetan Ciliwung-KBT itu bisa mengurangi debit air 60 meter kubik per detik. Kalau bisa dikurangi, air akan masuk dan tertampung di KBT,” kata Bambang.