EQUITYWORLD FUTURES – Gubernur DKI Jakarta Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama menduga rapat revitalisasi Kota Tua di Balai Kota yang diikuti oleh istri dan adiknya sudah dirancang. Momen kehadiran istri Ahok, Veronica Tan dan adiknya Hari Basuki dimuat si sebuah media online dan kemudian tersebar.

Menurut Ahok, rekayasa itu dibuat karena oknum-oknum koruptor merasa semakin terancam dengan tindakan yang dilakukannya sejak menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta.

“Ini jelas dirancang, istri saya tidak pernah masuk untuk (rapat) ke sana. Istri saya pun digiring untuk ke sana. Orang kalap pengen bikin opini seolah saya tidak betul,” kata Ahok dalam wawancara dengan Kompas TV awal pekan ini.

Untuk memastikan bagaimana proses istri dan adiknya hadir dalam rapat, Ahok meminta rekaman CCTV. Namun, kata dia, hasil rekaman itu sudah tidak ada.

“Begitu saya mau minta rekaman CCTV buat lihat proses istri saya masuk, dibilang sudah dihapus. Kan padahal ada CCTV semua mulai dari masuk ruangan,” ucap dia.

Ahok menekankan, hal tersebut sengaja dirancang oleh orang-orang yang tidak suka dengannya. Hanya saja, permainan yang dilakukan oleh oknum-oknum tersebut begitu mudah terbaca olehnya.

“Saya dilatih Bapak saya dari kecil untuk hitam atau putih. Koboi saja. Saya tidak pernah munafik. Jangan santun-santun tetapi malah menusuk dari belakang. Silakan saja coba kayak begitu, itu (rekayasa) kecil kok. Saya kan punya intel yang punya informasi ada rapat di mana, siapa aja,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ahok juga menyayangkan orang-orang yang mudah terpancing oleh hal kecil.

Dia mengatakan, saat ini sudah tidak ada lagi protokoler di Balai Kota. Artinya semua orang bisa masuk sesukanya.

“Lihat ruang kerja saya, berapa banyak yang sudah duduk di kursi saya buat berfoto. Kalau mau dipermasalahkan, ya masalahin semua yang pernah duduk di sana. Orang istri saya kan juga memang sering mimpin rapat di sini, dia itu kan ketua PKK, dia itu Dekranasda (Dewan Kerajinan Nasional Daerah). Memang itu cari-cari alasan saja,” kata mantan Bupati Belitung Timur itu.