EQUITYWORLD FUTURES – Perjalanan mewujudkan Jakarta Smart City masih panjang. Penerapan teknologi dalam birokrasi masih terhambat sejumlah masalah, terutama soal penerimaan teknologi itu sendiri.

Ketua RW 05 Cipete Selatan, Jakarta Selatan yang juga menjabat sebagai anggota DPRD DKI Jakarta Komisi C dari Fraksi Partai Gerinda, Abdul Ghoni menilai Pemprov DKI Jakarta harus melakukan sosialisasi intensif kepada Ketua RT/RW terkait penerapan aplikasi Qlue.

Menurut Abdul, masih banyak Ketua RT/RW yang sudah sepuh dan tidak paham teknologi.

“Ketua RT/RW kan ada yang dipilih warga karena ketokohannya dan ada juga yang berusia lanjut, mereka ada yang gaptek. Semestinya ada sosialisasi dulu dong,” ujar Abdul di Kantor Sekretariat RW 12, Kebon Melati, Jakarta Pusat, Minggu (29/5/2016).

Kegagapan teknologi ini diakui oleh CEO Qlue Rama Raditya kepada Kompas.com, Senin (30/5/2016). Menurut Rama, dari pengalamannya menemui pengurus RT dan RW yang kesulitan menggunakan Qlue selama ini, memang banyak pertanyaan teknis yang menjadi kebingungan mereka.

Di sisi lain, ada juga pengurus RT dan RW yang dari awal sudah menolak untuk menggunakan Qlue, sehingga mereka sendiri yang dinilai tidak mau mengetahui bagaimana cara kerja Qlue.

“Ada yang dari awal sudah blocking duluan. Mungkin mereka dari awal sudah enggak setuju dengan konsep dari Pak Gubernur. Jadi, gimana mau diajarkan, kalau dari dianya saja sudah menolak?” tutur Rama.

Terkait dengan sosialisasi, pihak Qlue sendiri menyatakan siap mendampingi aparatur negara yang membutuhkan pelatihan. Qlue mengatakan sosialisasi aplikasi itu sebenarnya sudah dilakukan oleh lurah ke pengurus RT/RW di bawahnya.

Di Jakarta Selatan sendiri yang notabene selalu mendapat peringkat teratas di Qlue, relatif tidak ada masalah serius. Kepala Suku Dinas Komunikasi, Informasi, dan Kehumasan (Kominfomas) Jakarta Selatan, Lestari Ady Wiryono mengakui bahwa yang masih menjadi kesulitan saat ini adalah pengoperasian yang dianggap sebagaian aparatur negara masih membingungkan.

“Kalau kesulitan ada lah tapi tidak banyak, biasanya terkait pengoperasiannya saja, karena banyak yang sudah sepuh, jadi bingung pakainya di Android,” kata Lestari saat ditemui di kantornya, Senin.

Lestari mengatakan, pihaknya telah berulang kali diundang sebagai narasumber untuk sosialisasi dan pelatihan Qlue di kelurahan dalam setahun terkahir. Setiap pekan, ada saja undangan dari kelurahan yang minta diajarkan pengoperasian Qlue.

Tahun lalu, Sudin Kominfomas Jakarta Selatan bersama UPT Jakarta Smart City mengadakan pelatihan bagi kelurahan-kelurahan. Rencananya, kata dia, pada Juni 2016, pelatihan serentak akan kembali digelar di 65 kelurahan di Jakarta Selatan.

Peran aktif

Saat ini, ia masih menunggu versi baru aplikasi CROP (Cepat Respon Opini Publik), sebagai pendamping Qlue untuk dirilis.

“Biar sekalian, nanti bulan Juni dijadwalkan di sini (Kantor Wali Kota Jakarta Selatan), mungkin dua minggu bisa selesai,” ujarnya.

Lestari menambahkan, yang menjadi kunci kesuksesan Qlue di Jakarta Selatan adalah peran aktif para lurah yang mampu mendorong para RT dan RW-nya untuk memahami pentingnya penggunaan Qlue.

“Itu memang bisa-bisanya lurah saja ngomong ke RT dan RW-nya supaya mau, didorong terus,” ujarnya.