EQUITYWORLD FUTURES – emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir naik pada perdagangan Rabu ((6/1/2016) waktu setempat (Kamis pagi WIB). Kenaikan logam mulia ini seiring dengan ketidakstabilan geopolitik yang mendorong para investor beralih ke safe haven.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Februari ditutup naik 13,5 dollar AS, atau 1,25 persen, pada 1.091,90 dollar AS per ounce.

Pengumuman mendadak keberhasilan uji coba bom hidrogen oleh Korea Utara dan berlanjutnya ketegangan di Timur Tengah antara Arab Saudi dengan Iran, mendorong para investor beralih ke emas yang dinilai sebagai aset safe haven.

Namun kenaikan tertahan oleh indeks dollar AS yang turun tipis 0,08 persen menjadi 99,26 pada pukul 18.15 GMT.

Logam mulia dicegah naik lebih lanjut karena laporan yang dirilis oleh Automated Data Processing (ADP) yang berbasis di AS menunjukkan optimisme untuk pasar pekerjaan AS.

Laporan ini menunjukkan ekspektasi untuk peningkatan 257.000 pekerjaan, jauh lebih baik dari yang diharapkan.

Analis memperkirakan laporan pekerjaan yang kuat dapat memicu Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga utamanya pada pertemuan FOMC Maret.

Perak untuk pengiriman Maret naik 0,5 sen, atau 0,04 persen, menjadi ditutup pada 13,976 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April turun 15 dolar AS, atau 1,69 persen, menjadi ditutup pada 875,00 dolar AS per ounce. Demikian laporan Xinhua.