Devisa dari Bebas Visa

Devisa dari Bebas Visa

EQUITYWORLD FUTURES – Akhir tahun ini, sudah 174 negara yang memperoleh bebas visa kunjungan ke Indonesia. Dengan demikian, warga dari negara-negara tersebut bisa berkunjung ke Indonesia untuk keperluan wisata, tanpa perlu mengurus visa.

Penetapan 174 negara-secara bertahap-itu diharapkan meningkatkan jumlah wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Pemerintah menargetkan ada 20 juta wisatawan asing yang pelesir ke Indonesia pada 2019. Pada 2014, ada 9,44 juta kunjungan wisatawan asing ke Indonesia.

Tentu turis itu diharapkan tidak hanya datang dan melihat-lihat. Mereka juga diharapkan mengeluarkan uang, antara lain untuk menginap, makan, belanja, dan kegiatan lain yang berhubungan dengan wisata. Pada 2019, devisa yang ditargetkan dari sektor pariwisata 20 miliar dollar AS. Pada 2014, devisa dari sektor pariwisata sekitar 10 miliar dollar AS.

Pemerintah boleh saja memberikan kunjungan bebas visa bagi wisatawan. Namun, tetap harus diingat, wisatawan juga perlu informasi yang memadai dan kemudahan akses di negara yang dikunjungi. Jangan sampai, wisatawan yang sebenarnya bebas berkunjung ke Indonesia menunda datang karena ketidakjelasan informasi. Atau, wisatawan yang datang ke Indonesia tidak bisa mengeksplorasi negara kepulauan kita ini karena keterbatasan akses transportasi.

Harus dipikirkan kemudahan transportasi bagi wisatawan yang ingin menelusuri Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur, misalnya. Sebab, Flores tak hanya punya Labuan Bajo dan Pulau Komodo yang sudah tersohor. Flores juga punya Bajawa, daerah berhawa dingin dan dikenal sebagai penghasil kopi.

Tak dapat dimungkiri, Indonesia yang memiliki ribuan pulau memiliki kecantikan alam tak terhingga. Begitu pula keindahan budaya dan kesenian. Segala hal itu tak akan dilirik wisatawan jika informasi dan transportasi tak memadai.

Kemudahan akses transportasi-yang berdampak pada akses transportasi yang murah-dan informasi yang memadai ini ditawarkan negara-negara lain. Akibatnya, masyarakat Indonesia pun banyak bepergian ke luar negeri, mulai dari urusan bisnis hingga berlibur.

Masyarakat Indonesia yang berlibur ke luar negeri memang tak salah. Namun, pergerakan wisatawan dari luar negeri dan ke luar negeri itu diperhitungkan dalam neraca pembayaran, khususnya negara perdagangan jasa.

Pada triwulan III-2015, neraca perdagangan jasa defisit 1,952 miliar dollar AS. Neraca jasa, antara lain, meliputi jasa manufaktur, jasa transportasi, perjalanan, jasa konstruksi, dan jasa keuangan.

Perjalanan wisatawan ada dalam neraca jasa perjalanan. Semakin banyak wisatawan asing yang datang ke Indonesia dan membelanjakan uang di Indonesia, maka semakin besar pemasukan dari jasa perjalanan ini.

Pada triwulan III-2015, nilai jasa dari wisatawan asing 2,75 miliar dollar AS. Adapun nilai jasa wisatawan domestik yang melancong ke luar negeri 1,969 miliar dollar AS. Selama triwulan III-2015, wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia 2,55 juta orang. Sebaliknya, wisatawan domestik yang berkunjung ke luar negeri 2,22 juta orang.

Jumlah wisatawan domestik yang ke luar negeri meningkat 8,3 persen dibandingkan dengan triwulan II-2015. Adapun jumlah wisatawan asing tumbuh 7,6 persen.

Dari sisi dana yang dikeluarkan, belanja wisatawan domestik di luar negeri tumbuh 19 persen dibandingkan dengan triwulan II-2015. Penghitungan ini termasuk jasa penyelenggaraan ibadah haji. Adapun belanja wisatawan asing tumbuh 21,7 persen pada periode yang sama.

Potensi menarik wisatawan asing ke Indonesia-lalu mendorong mereka membelanjakan uang di Indonesia-bisa digarap baik. Dengan demikian, devisa Indonesia dari sektor pariwisata akan meningkat. Ini tentu yang diharapkan terjadi seiring penambahan jumlah negara bebas visa wisata ke Indonesia.

Untuk itu, perlu strategi tepat dan rencana yang matang. Jangan sampai, bebas visa kunjungan sudah diberikan, tetapi tak ada peningkatan signifikan dari sektor pariwisata

ewfsmg

PERHATIAN!
Managemen PT. Equityworld Futures menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk lebih berhati-hati terhadap beberapa bentuk penipuan yang berkedok investasi mengatasnamakan PT. Equityworld Futures dengan menggunakan media elektronik ataupun sosial media. Untuk itu harus dipastikan bahwa transfer dana ke rekening tujuan (Segregated Account) guna melaksanakan transaksi Perdagangan Berjangka adalah atas nama PT Equityworld Futures, bukan atas nama individu.