PT. Equityworld Futures Semarang : Dolar berjuang untuk mendapatkan daya tarik setelah inflasi AS yang lemah

PT. Equityworld Futures Semarang : Dolar berjuang untuk mendapatkan daya tarik setelah inflasi AS yang lemah

Dolar tertahan di dekat posisi terendah dua minggu pada hari Kamis, karena inflasi AS yang lebih lemah dari perkiraan dan janji Federal Reserve lainnya untuk mempertahankan suku bunga rendah memperkuat ekspektasi pengembalian yang sedikit dari mata uang cadangan.

PT. Equityworld Futures Semarang : Dolar berjuang untuk mendapatkan daya tarik setelah inflasi AS yang lemah

Dolar Australia duduk tepat di bawah level tertinggi dua minggu yang disentuh semalam, sementara euro bertahan di $ 1,2116, mendekati level tertinggi sejak 1 Februari. Sterling, juga didorong oleh ekspektasi surut untuk suku bunga negatif di Inggris, duduk sedikit di bawah hampir tiga hari Rabu. -tahun puncak $ 1,3865.

Pergerakan pagi sedikit dan perdagangan Asia menipis oleh liburan Tahun Baru Imlek di Jepang dan Cina. Terhadap sekeranjang mata uang, dolar duduk di 90,428 setelah menyentuh palung dua minggu di 90,249 setelah angka inflasi AS.

Inflasi inti AS bulan lalu adalah nol, data menunjukkan pada hari Rabu, terhadap ekspektasi pasar 0,2%.

Dalam pidatonya, Ketua Fed Jerome Powell fokus pada pengangguran yang masih tinggi dan mengulangi bahwa kerangka kebijakan baru bank sentral dapat mengakomodasi inflasi tahunan di atas 2% untuk beberapa waktu sebelum menaikkan suku bunga.

“Dengan kata lain, kebijakan yang mudah akan bertahan di sana untuk waktu yang sangat lama, dan itu akan berdampak negatif bagi dolar AS,” kata analis mata uang Westpac, Imre Speizer.

 BACA JUGA : Harga minyak memperpanjang reli setelah penurunan mengejutkan di saham AS

“Saya pikir itu akan menjadi sesuatu yang ada di latar belakang, hanya sebagai pengingat bahwa dolar AS tidak bisa naik sementara memiliki kebijakan yang mudah dibandingkan dengan orang lain.”

Dolar telah mengurangi sebagian kerugiannya terhadap mata uang utama lainnya sedikit setelah aksi jual di saham-saham teknologi AS mengurangi suasana optimis pasar keuangan. Mata uang safe-haven yen Jepang mencapai puncak dua minggu 104,41 per dolar semalam dan terakhir diperdagangkan sedikit lebih lunak pada 104,62 per dolar.

Bitcoin, terkadang dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi, telah turun sekitar 8% dari rekor tertinggi hari Selasa dan diperdagangkan pada $ 44.277 pada hari Kamis.

Inflasi berada di bawah sorotan karena para ekonom mengharapkan permintaan yang terpendam dan efek dasar rendah dari guncangan tahun lalu untuk mendorong lonjakan angka utama pada musim semi, yang menurut beberapa investor dapat menguji tekad Fed.

Di Selandia Baru, misalnya, di mana virus dapat dikendalikan dengan baik, melonjaknya harga akomodasi membuat inflasi berjalan di atas ekspektasi dan investor telah mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga lebih lanjut.

“RBNZ bisa dibilang menghadapi tantangan komunikasi yang cukup berbeda (kepada The Fed), dengan denyut nadi permintaan di Selandia Baru dalam posisi yang jauh lebih baik daripada yang berani diharapkan siapa pun,” tulis analis ANZ Bank dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Kamis.

“RBNZ akan menyambut baik ini, tetapi terus menyoroti perlunya kesabaran yang hati-hati.”

Dolar Selandia Baru secara luas stabil di $ 0,7205 pada hari Kamis.

Kemudian pada hari Kamis, perkiraan ekonomi Komisi Eropa akan dirilis, seperti juga angka pasar tenaga kerja AS, dengan investor melihat data untuk mengukur kemajuan relatif dalam pemulihan.

Source : Reuters.

ewfsmg

PERHATIAN!
MANAGEMEN PT. EQUITYWORLD FUTURES (PT EWF) MENGHIMBAU KEPADA SELURUH MASYARAKAT UNTUK LEBIH BERHATI-HATI TERHADAP BEBERAPA BENTUK PENIPUAN YANG BERKEDOK INVESTASI MENGATASNAMAKAN PT SGB DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA ELEKTRONIK ATAUPUN SOSIAL MEDIA. UNTUK ITU HARUS DIPASTIKAN BAHWA TRANSFER DANA KE REKENING TUJUAN (SEGREGATED ACCOUNT) GUNA MELAKSANAKAN TRANSAKSI PERDAGANGAN BERJANGKA ADALAH ATAS NAMA PT. EQUITYWORLD FUTURES , BUKAN ATAS NAMA INDIVIDU