EQUITYWORLD FUTURES – Dolar melemah, sementara indeks berjangka Asia bervariasi, setelah risalah dari pertemuan terakhir The Fed memperkuat spekulasi bahwa suku bunga akan tetap diposisi rendah untuk jangka waktu yang lebih lama. Minyak melanjutkan reli.

Indeks Bloomberg Dollar Spot turun 0,2 persen, memangkas kenaikan sesi terakhir setelah catatan menunjukkan bahwa bank sentral AS melihat sedikit risiko kenaikan tajam inflasi, sentimen yang membantu menjaga kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini di bawah 50 persen.

Yen menguat dengan baht Thailand. Nikkei 225 Stock Average berjangka turun dengan kontrak saham Cina, sementara saham-saham di indeks acuan Australia naik menyusul kenaikan Indeks S & P 500. Minyak mentah berjangka AS memperpanjang rekor terpanjang kenaikannya dalam lebih dari satu tahun.

Indeks Bloomberg dolar, yang mengikuti mata uang AS terhadap mata uang utama lainnya, jatuh ke 1,165.74 pada 8:39 pagi waktu Tokyo, setelah naik 0,2 persen sesi terakhir. Indeks naik sebanyak 0,5 persen pada hari Rabu menjelang publikasi risalah The Fed.

EQUITYWORLD FUTURES : Yen menguat untuk hari kelima, naik 0,6 persen ke 99,71 per dolar, sedangkan baht naik 0,3 persen ke 34,613 dolar, setelah melemah 0,4 persen di  sesi terakhir.

Yen menguat dengan baht Thailand. Nikkei 225 Stock Average berjangka turun dengan kontrak saham Cina, sementara saham-saham di indeks acuan Australia naik menyusul kenaikan Indeks S & P 500. Minyak mentah berjangka AS memperpanjang rekor terpanjang kenaikannya dalam lebih dari satu tahun.

Indeks Bloomberg dolar, yang mengikuti mata uang AS terhadap mata uang utama lainnya, jatuh ke 1,165.74 pada 8:39 pagi waktu Tokyo, setelah naik 0,2 persen sesi terakhir. Indeks naik sebanyak 0,5 persen pada hari Rabu menjelang publikasi risalah The Fed. – Equity world Futures