Equityworld Futures Semarang – Harga emas dunia memang sedang melemah sejak Rabu kemarin, tetapi hal itu justru dikatakan sebagai peluang untuk membeli emas.

Equityworld Futures Semarang : Frank Holmes : “Anda Salah Jika Tak Beli Emas”

Melansir data Refinitiv, harga emas dunia kemarin melemah 1,4% ke US$ 1942,62/troy ons akibat indeks dolar AS yang bangkit dari level terendah dalam lebih dari 2 tahun terakhir. Sementara hari ini, Kamis (3/9/2020) pada pukul 17:13 WIB, emas diperdagangkan di level US$ 1.932,25/troy ons, melemah 0,53% di pasar spot.

Kenaikan indeks dolar AS tersebut dipicu rilis data manufaktur AS yang melesat tinggi di bulan Agustus. Institute for Supply Management (ISM) kemarin melaporkan purchasing managers’ index (PMI) manufaktur melesat menjadi 56 dari bulan Juli 54,2.

kunjungi
PT. Equityworld Futures | Perusahaan Investasi Berjangka

PMI menggunakan angka 50 sebagai ambang batas, di bawah 50 berarti kontraksi, sementara di di atasnya berarti ekspansi.

PMI manufaktur bulan Agustus tersebut merupakan yang tertinggi sejak Januari 2019. Ekspansi sektor manufaktur yang meningkat memunculkan harapan perekonomian AS bisa segera bangkit dari kemerosotan tajam.

Emas dunia dibanderol dengan dolar AS, sehingga ketika mata uang Paman Sam menguat harga emas akan menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, permintaannya berisiko turun, akhirnya harganya pun melemah.

Meski demikian jika melihat lebih ke belakangan, harga emas sebenarnya bergerak dengan volatilitas tinggi artinya naik turun tajam dalam waktu singkat. Belum benar-benar dalam tren menurun.

Volatilitas tinggi tersebut dikatakan menjadi kesempatan melakukan aksi buy on dip alias beli saat harga turun oleh Frank Holmes, CEO dari U.S. Global Investor.

“Volatilitas emas menjadi peluang untuk buy on dip. Anda salah jika tak membeli emas,” kata Holmes saat diwawancara oleh Kitco, Selasa (2/9/2020).

news edited by Equityworld Futures Semarang