Equityworld Futures Semarang – Kebangkitan momentum bullish dalam dolar AS merupakan konsekuensi paling signifikan untuk harga emas pekan ini. Prospek jangka pendek datang saat pasar emas bersiap untuk mengakhiri perdagangan minggu lalu dalam kisaran hampir USD 80.

Equityworld Futures Semarang : Prediksi Harga Emas di Pekan Ini, akan Kembali Meroket ?

Harga emas memulai pekan lalu dengan menguji resistensi di USD 2.000 per ounce. Namun, semua kebaikan itu terhapus oleh dolar AS yang terpental ke level terendahnya.

kunjungi
PT. Equityworld Futures | Perusahaan Investasi Berjangka

Melansir dari laman Kitco.com, Senin (7/9/2020), beberapa analis mengatakan, investor memiliki harapan harga emas dapat berada di antara USD 1.920 dan resistensi di USD 2.000 per ounce. Hal ini dikarenakan bertepatan dengan momentum Hari Buruh pada Senin ini.

Harga emas mengakhiri perdagangan pekan lalu dengan kerugian hampir 2 persen. Dimana harga emas berjangka Desember terakhir diperdagangkan pada USD 1.935,20 per ounce. Harga emas mengalami sedikit tekanan jual pada hari Jumat.

Hal ini setelah pasar Tenaga Kerja AS mengatakan hampir 1,4 juta pekerjaan dibuka pada bulan Agustus. Di saat yang sama, tingkat pengangguran turun menjadi 8,4 persen. Sementara upah meningkat 0,4 persen.

Bagi beberapa analis, menguatnya dolar AS baru-baru ini bukanlah kejutan yang signifikan. “Sekarang ini saatnya dolar bergerak,” kata presiden Blue Line Futures, Bill Baruch.

Sementara itu, kepala strategi komoditas di TD Securities, Bart Melek mengatakan, meskipun dolar AS memiliki ruang untuk mendorong kenaikan yang lebih tinggi, faktor fundamental yang kuat akan terus mendukung harga emas. Meski begitu, ia mengharapkan harga emas untuk terus memegang support di USD 1.920 per ounce.

“Bisakah harga emas turun di bawah USD 1.900? Itu mungkin saja, tapi menurut kami harga emas dapat bertahan dan bahkan mulai naik, ”kata Melek.

“Ini saat yang sangat tepat untuk membeli emas. Kami tidak berpikir langkah-langkah stimulus akan hilang dalam waktu dekat, jadi inflasi akan mendorong lebih tinggi dan imbal hasil obligasi riil akan turun,” sambung dia.

Kepala strategi mata uang di Forexlive.com, Adam Button mengharapkan harga emas terus berkonsolidasi karena pasar menunggu informasi lebih lanjut mengenai langkah-langkah stimulus potensial. Dia menambahkan, bahwa data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan di AS dapat membebani ekspektasi tersebut.

“Penurunan pengangguran AS membuat kecil kemungkinan Fed akan memberikan kejutan dovish bulan ini. Itu akan mempertahankan tawaran dalam dolar AS dan membatasi harga emas,” kata dia.

Ahli strategi pasar senior di DailyFX.com, Chris Vecchio turut memperkirakan harga emas akan tetap tenang karena pasar menghadapi kelesuan akhir musim panas. Namun menurutnya, investor perlu tetap fokus pada prospek jangka panjang.

“Saat ini, kami melihat banyak emas yang bergolak dan itu tidak mengherankan karena ini adalah pasar yang ramai. Tapi kita sedang memasuki periode yang biasanya bergejolak untuk pasar keuangan, dan emas berhasil dengan baik selama periode volatilitas tinggi. Saya mungkin tidak membeli emas sekarang, tapi saya pasti tidak menjualnya,” jelas dia.

Sementara peningkatan data ekonomi akan memberikan beberapa dukungan untuk dolar AS, sebagian besar analis memperingatkan investor untuk memperhatikan faktor eksternal. Terutama pertemuan kebijakan moneter Bank Sentral Eropa yang akan diadakan pada 10 September.

Pergerakan terbesar dolar AS minggu lalu yang membawa hari terburuk bagi harga emas, terjadi setelah anggota European Central Bank (ECB) Philip Lane mengatakan pentingnya level euro terhadap dolar AS.

Ekonom di Nomura mengatakan, mereka tidak mengharapkan ECB untuk bertindak dulu berdasarkan tekanan inflasi yang terjadi. Namun, jika ECB melakukannya, itu akan melalui langkah-langkah stimulus dan bukan penurunan suku bunga. Sebab ECB telah mendorong suku bunga ke wilayah negatif.

“Manfaat penurunan suku bunga 10bp akan membawa inflasi pada tingkat ini marjinal, meskipun dampaknya menguntungkan pada euro,” kata para ekonom.

“ECB mungkin harus berbuat lebih banyak untuk meningkatkan inflasi. Mereka pasti punya ruang untuk berbuat lebih banyak, ”kata kepala penelitian komoditas di Commerzbank, Eugen Weinberg.

Di Kanada, Bank of Canada akan mengadakan pertemuan kebijakan moneter mereka pada 9 September. Beberapa ekonom mengatakan bahwa ada kemungkinan yang berkembang bahwa bank sentral akan mengikuti jejak Federal Reserve dan mengumumkan pergeseran dalam penargetan inflasi.

news edited by Equityworld Futures Semarang