Equityworld Futures Semarang – Harga logam mulia emas menunjukkan gemerlap nya sejak pandemi virus corona (Coronavirus Disease 2019/Covid-19) menjalar ke seluruh dunia yang membuat prospek ekonomi global menjadi suram, hingga berujung resesi.

Equityworld Futures Semarang : Proyeksi Harga Emas, Awas Ada Koreksi !

Latar belakang melambung nya logam mulia tersebut ke level tertinggi 9 tahun dipicu oleh guyuran stimulus yang dilakukan oleh bank sentral dunia dan pemerintah guna menopang ekonomi agar dapat berputar kembali akibat Covid-19.

Stimulus besar-besaran menjadi pendukung harga emas untuk menguat lantaran adanya ancaman inflasi yang nyata ke depannya. Emas sebagai aset lindung nilai (hedging) atau safe haven jadi kebanjiran permintaan ketika ada ancaman inflasi yang tinggi dan penurunan nilai tukar mata uang.

“Orang menggunakan emas sebagai aset safe-haven dan juga banyak yang percaya bahwa inflasi akan naik di kuartal mendatang,” kata Phil Streible, kepala strategi pasar di Blue Line Futures di Chicago, melansir Reuters.

Pada penutupan perdagangan hari Jumat (24/7/2020) atau Sabtu pagi waktu Indonesia harga emas dunia di pasar spot naik sebesar US$ 14,12 atau 0,75% ke level US$ 1.900,98/troy ons dari US$ 1.886,86/troy ons Kamis kemarin, mengacu data Refinitiv.

Sementara sepanjang pekan ini (week on week/WoW) harga emas dunia bahkan membukukan kenaikan yang signifikan sebesar US$ 92,07 atau 5,09% dari level US$ 1.808,9/troy ons di penutupan hari Jumat lalu (17/7/2020).

kunjungi
PT. Equityworld Futures | Perusahaan Investasi Berjangka

Beralih ke dalam negeri, dengan lonjakan harga emas dunia tentunya juga berdampak pada kenaikan harga emas Antam maupun untuk harga emas yang dijual di Pegadaian.

Harga logam mulia emas yang diproduksi PT Aneka Tambang Tbk (Antam) untuk kepingan 100 gram yang lumrah dijadikan acuan selama sepekan ini naik sebesar Rp 33.000 atau 3,67% menjadi Rp 931.120/gram pada Sabtu (25/7/2020) dari Rp 898.120/gram pada Sabtu lalu (18/7/2020).

Harga emas tersebut akan dikenakan biaya PPh 22 (Pajak Penghasilan Pasal 22 atas emas batangan). Sesuai dengan PMK No 34/PMK.10/2017, pembelian emas batangan dikenakan PPh 22 sebesar 0,45% (untuk pemegang NPWP dan 0,9% untuk non NPWP).

Sementara, harga emas cetakan Antam di Pegadaian ukuran 1 gram sepanjang pekan ini, Sabtu (25/7/2020) naik Rp 34.000 atau 3,52% menjadi Rp 999.000/gram dari harga Sabtu lalu (18/7/2020). Harga emas yang ditawarkan Pegadaian per gram sudah termasuk Pajak. PT Aneka Tambang Tbk (Antam) adalah produsen emas BUMN yang merupakan salah satu suplier dari Pegadaian.

Kenaikan harga emas tersebut dipicu oleh risiko ketidakpastian ekonomi global akibat pandemi virus corona (Covid-19) yang berasal dari Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China yang menyebar ke seluruh negeri.

Pandemi Covid-19 ini telah memicu pembatasan wilayah atau lockdown di seluruh negara guna memitigasi penyebaran, sehingga berdampak pada terhentinya roda perekonomian global. Pada gilirannya, mengurangi prospek untuk pemulihan ekonomi berbentuk V dan berdampak pada sentimen risiko global.

Harga logam mulia emas dunia memang tengah diuntungkan oleh pandemi virus corona karena dampaknya terhadap ekonomi dunia ke dalam resesi.

Ketika aktivitas ekonomi terganggu maka berujung pada jurang resesi, yaitu pertumbuhan ekonomi yang terkontraksi dalam kurun dua kuartal berturut, membuat investor mencari perlindungan ke aset-aset aman atau safe haven.

Investasi emas yang dianggap sebagai lindung nilai (hedging) di saat ketidakpastian ekonomi akibat pandemi virus corona, menunjukkan bahwa instrumen yang satu ini merupakan aset safe haven yang paling dicari ketika situasi ekonomi berada di jurang resesi.

Oleh karena itu, banyak analis yang memprediksi harga emas akan mencetak rekor tertinggi sepanjang masa yang terlihat sejak sembilan tahun silam. Ada yang memprediksi emas akan mencapai US$ 2.000/troy ons hingga US$ 3.000/troy.

news edited by Equityworld Futures Semarang