Equityworld Futures Semarang : Saham Asia naik tajam karena imbal hasil obligasi

Equityworld Futures Semarang : Saham Asia naik tajam karena imbal hasil obligasi

Equityworld Futures Semarang – Pasar saham Asia beringsut lebih tinggi pada hari Senin karena ekspektasi untuk pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat dan inflasi secara global mempengaruhi obligasi dan meningkatkan komoditas, meskipun kenaikan imbal hasil riil juga membuat penilaian ekuitas terlihat lebih luas dibandingkan.

Equityworld Futures Semarang : Saham Asia naik tajam karena imbal hasil obligasi

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,1%, setelah turun dari rekor tertinggi akhir pekan lalu karena lonjakan imbal hasil obligasi AS yang meresahkan investor.

Nikkei Jepang menguat 1,0% dan Korea Selatan 0,4%, sementara E-Mini berjangka untuk S&P 500 sedikit menguat.

Obligasi telah dirusak oleh prospek pemulihan ekonomi yang lebih kuat dan pinjaman yang lebih besar karena paket stimulus Presiden Joe Biden sebesar $ 1,9 triliun berlanjut.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun telah mencapai 1,36%, menembus level psikologis 1,30% dan membawa kenaikan untuk tahun ini sejauh 41 basis poin.

PEMULIHAN PLAT TEMBAGA

Salah satu bintangnya adalah tembaga, komponen kunci dari teknologi terbarukan, yang melonjak 7,7% minggu lalu ke puncak sembilan tahun. Bahkan indeks logam dasar LMEX naik 5,5% pada minggu ini.

Harga minyak terus naik, dibantu oleh pengetatan pasokan dan cuaca yang membekukan, memberi Brent keuntungan 21% untuk tahun ini sejauh ini.

Senin pagi, minyak mentah berjangka Brent naik 43 sen menjadi $ 63,34 per barel, sementara minyak mentah AS naik 11 sen menjadi $ 59,35,

Semuanya telah menjadi keuntungan bagi mata uang terkait komoditas, dengan dolar Kanada, Australia dan Selandia Baru semuanya naik tajam untuk tahun ini sejauh ini.

Sterling juga telah mencapai puncak tiga tahun di atas $ 1,4000, dibantu oleh salah satu peluncuran vaksin tercepat di dunia. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menguraikan jalur dari penguncian COVID-19 pada hari Senin.

Indeks dolar AS relatif terikat dalam kisaran, dengan tekanan ke bawah dari defisit kembar negara yang meluas diimbangi dengan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi. Indeks terakhir di 90,341, tidak jauh dari awal tahun di 90,260.

Meningkatnya imbal hasil Treasury telah membantu dolar menguat pada yen menjadi 105,42, mengingat Bank of Japan secara aktif menahan imbal hasil di dalam negeri.

Euro stabil di $ 1.2121, terkoreksi antara support di $ 1.2021 dan resistance di sekitar $ 1.2169.

Satu komoditas yang tidak berkinerja baik adalah emas, sebagian karena kenaikan imbal hasil obligasi dan sebagian karena investor mempertanyakan apakah mata uang kripto mungkin menjadi lindung nilai yang lebih baik terhadap inflasi.

Logam mulia berdiri di $ 1.782 per ounce, setelah memulai tahun di $ 1.896. Bitcoin naik 2,3% pada hari Senin di $ 57.275, setelah memulai tahun di $ 19.700.

Source Reuters

news edited by Equityworld Futures Semarang

ewfsmg

PERHATIAN!
MANAGEMEN PT. EQUITYWORLD FUTURES (PT EWF) MENGHIMBAU KEPADA SELURUH MASYARAKAT UNTUK LEBIH BERHATI-HATI TERHADAP BEBERAPA BENTUK PENIPUAN YANG BERKEDOK INVESTASI MENGATASNAMAKAN PT SGB DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA ELEKTRONIK ATAUPUN SOSIAL MEDIA. UNTUK ITU HARUS DIPASTIKAN BAHWA TRANSFER DANA KE REKENING TUJUAN (SEGREGATED ACCOUNT) GUNA MELAKSANAKAN TRANSAKSI PERDAGANGAN BERJANGKA ADALAH ATAS NAMA PT. EQUITYWORLD FUTURES , BUKAN ATAS NAMA INDIVIDU