EQUITYWORD FUTURES – Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS kembali tepuruk pada awal perdagangan di pasar spot Selasa (29/9/2015). rupiah menembus kisaran 14.800 sehingga menjadi level  terendah sejak tahun 1998 silam.

Berdasarkan data Bloomberg, pukul 09.00 WIB mata uang garuda merosot ke posisi Rp 14.811 per dollar AS, lebih rendah dibandingkan penutupan sebelumnya pada 14.674.  Tercatat pada tanggal 17 Juni 1998, rupiah pernah berada di puncak rekor terlemah di posisi Rp 16.650 per dollar AS.

Kemarin, meski sempat melorot hingga mendekati level 14.800,  rupiah berhasil menguat 0,12 persen  menjadi Rp 14.674.  Sementara kurs tengah rupiah di Bank Indonesia melemah 0,04 persen ke Rp 14.696.

Andri Hardianto, Research and Analyst Fortis Asia Futures, mengatakan, rupiah tertopang sentimen positif dari wacana pemerintah memperbesar syarat non jaminan ekspor dari 1 juta dollar AS menjadi  5 juta dollar aS. “Menteri keuangan pun ikut melayangkan sentimen positif ke pasar,” tambah Andri seperti dikutip Kontan.

Menkeu bilang serapan anggaran pemerintah baru 60 persen namun segera membengkak dalam waktu dekat.

Dari eksternal, data ekonomi AS yakni PDB kuartal II-2015 naik ke level 3,9 persen dari 3,7 persen. Ini menegaskan solidnya ekonomi AS.

Hari ini, Andri memprediksi rupiah di 14.680–14.800