EQUITYWORLD FUTURES – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange turun pada perdagangan Rabu (5/8/2015) waktu setempat (Kamis pagi WIB), seiring dengan adanya laporan yang menunjukkan pesanan untuk barang-barang Amerika meningkat.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Desember turun 5,1 dollar AS, atau 0,47 persen, menjadi 1.085,60 dollar AS per ounce.

Emas berada di bawah tekanan setelah laporan yang dirilis oleh Institute for Supply Management (ISM) yang berbasis di AS, menunjukkan jauh lebih baik dari kekuatan yang diperkirakan, dengan indeks non-manufaktur naik menjadi 60,3 pada Juli.

Para analis mengatakan,  angka tersebut merupakan yang tertinggi dalam 10 tahun terakhir. Mereka juga mencatat peningkatan dalam pesanan baru dan jaminan pesanan, masing-masing menjadi 63,8 dan menjadi 54,0.

Ekspektasi untuk peningkatan suku bunga AS diperkuat oleh wawancara Wall Street Journal dengan Presiden Federal Reserve Atlanta Dennis Lockhart. Lockhart mengatakan ia akan mendukung peningkatan suku bunga bank sentral AS pada September kecuali ada “kemunduran signifikan” dalam ekonomi AS.

Kenaikan suku bunga Fed mendorong investor menjauh dari emas dan menuju aset-aset dengan tingkat pengembalian, karena logam mulia tidak mengenakan suku bunga. Belum ada kenaikan suku bunga The Fed sejak Juni 2006, sebelum awal krisis keuangan Amerika.

Perak untuk pengiriman September turun 0,4 sen, atau 0,03 persen, menjadi 14,553 dollar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober turun 7,6 dollar AS, atau 0,79 persen, ditutup pada 950,90 dollar AS per ounce.