EQUITYWORLD FUTURES – Minyak berjangka menetap di bawah level $ 45 per barel pada hari Kamis setelah pedagang merasa khawatir atas melimpahnya stok bensin AS dan perlambatan terbaru dalam penurunan produksi dalam negeri.

Kerugian dalam setengah jam terakhir perdagangan berakselerasi, menyusul kerugian tajam di pasar saham, kata Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group. “dan juga, pembicaraan mengenai Libya yang mungkin me-restart terminal ekspor nya,” sehingga menghentikan beberapa dorongan ke atas untuk minyak, katanya.

Minyak mentah WTI September turun $ 1, atau 2,2%, untuk menetap di level $ 44,75 per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak berjangka menetap di bawah level $ 45 per barel pada hari Kamis setelah pedagang merasa khawatir atas melimpahnya stok bensin AS dan perlambatan terbaru dalam penurunan produksi dalam negeri.

Kerugian dalam setengah jam terakhir perdagangan berakselerasi, menyusul kerugian tajam di pasar saham, kata Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group. “dan juga, pembicaraan mengenai Libya yang mungkin me-restart terminal ekspor nya,” sehingga menghentikan beberapa dorongan ke atas untuk minyak, katanya.

EQUITYWORLD FUTURES : Minyak mentah WTI September turun $ 1, atau 2,2%, untuk menetap di level $ 44,75 per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak berjangka menetap di bawah level $ 45 per barel pada hari Kamis setelah pedagang merasa khawatir atas melimpahnya stok bensin AS dan perlambatan terbaru dalam penurunan produksi dalam negeri.

Kerugian dalam setengah jam terakhir perdagangan berakselerasi, menyusul kerugian tajam di pasar saham, kata Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group. “dan juga, pembicaraan mengenai Libya yang mungkin me-restart terminal ekspor nya,” sehingga menghentikan beberapa dorongan ke atas untuk minyak, katanya.

Minyak mentah WTI September turun $ 1, atau 2,2%, untuk menetap di level $ 44,75 per barel di New York Mercantile Exchange. – Equity world Futures