PT. Equityworld Futures – Minyak perpanjang penurunan di hari keenam karena AS membela pembebasan sementara yang diberikan kepada delapan negara untuk terus membeli minyak mentah Iran setelah sanksi Amerika terhadap produsen OPEC kembali pulih pada Senin.

Minyak mentah di New York ditetapkan untuk penurunan beruntun terpanjangnya dalam sembilan bulan setelah membatasi minggu terburuknya sejak Februari pada hari Jumat. Kampanye AS untuk memberikan tekanan pada Iran melalui sanksi telah “memiliki dampak yang besar,” dengan ekspor minyak Republik Islam yang dikekang oleh lebih dari 1 juta barel per hari, menurut Sekretaris Negara Michael Pompeo.

WTI untuk pengiriman Desember turun sebanyak 26c menjadi $ 62,88 / bbl pada Nymex, diperdagangkan pada $ 62,97 / bbl pada pukul 7:27 pagi waktu Singapura. Kontrak turun 55c menjadi $ 63,14 / bbl pada hari Jumat, merosot 6,6% pada minggu ini. Total volume WTI diperdagangkan 60% di bawah rata-rata 100-hari.

MInyak Brent Januari turun 17c ke $ 72.66 / bbl di bursa ICE Futures Europe. Brent perdagangan di $ 9.55 / bbl premium ke WTI untuk bulan yang sama.
PT. Equityworld Futures – Minyak berjangka anjlok pada Jumat ini, menderita kerugian mingguan beruntun keempat, ditekan oleh AS yan berencana untuk mengeluarkan keringanan atas sanksi minyak Iran dan pertumbuhan produksi minyak mentah global.

Selama konferensi pers Jumat, Menteri Luar Negeri AS, Michael Pompeo mengatakan, pemerintah mengharapkan “untuk mengeluarkan beberapa jatah sementara untuk delapan yurisdiksi,” tetapi menambahkan bahwa “negosiasi masih berlangsung.”

Sebuah laporan dari Bloomberg, mengutip dari seorang pejabat administrasi senior dan yang dikeluarkan sebelum pengumuman itu, mengatakan bahwa negara-negara yang akan diberikan keringanan termasuk Jepang, India dan Korea Selatan. Keringanan akan negara-negara untuk terus membeli minyak dari Iran meskipun mendapat sanksi.

Sanksi terhadap minyak Iran dimulai setelah periode pelambatan untuk entitas yang berurusan dengan sektor energi Iran berakhir pada 4 November.

Minyak mentah West Texas Intermediate Desember di New York Mercantile Exchange turun 55 sen, atau 0,9%, menjadi menetap di $ 63,14 per barel. Harga untuk kontrak AS bulan depan, yang membukukan kerugian 10,8% untuk bulan Oktober, sekali lagi menetap di terendah sejak awal April. Untuk minggu ini, WTI kehilangan 6,6%.

Patokan global, minyak mentah Brent untuk pengiriman Januari kehilangan 6 sen, atau kurang dari 0,1%, pada $ 72,83 per barel di ICE Futures Europe. Itu merupakan penutupan terendahnya sejak 21 Agustus. Kehilangan sekitar 6,2% untuk minggu ini. Pada hari Kamis, turun di bawah rata-rata pergerakan 200 hari untuk pertama kalinya sejak September 2017, menurut FactSet.

Kerugian mingguan untuk patokan minyak mentah AS dan global menandai penurunan mingguan keempat berturut-turut.(arl)

Sumber : Marketwatch