EQUITYWORLD FUTURES – Minyak turun dari penutupan tertinggi dalam lebih dari seminggu terakhir karena pasar menunggu data persediaan AS, sementara referendum U.K. pada keanggotaan Uni Eropa semakin mendekat.

Kontrak berjangka turun 1,1 % di New York setelah menetap pada level tertinggi sejak 9 Juni lalu pada hari Senin. Persediaan minyak mentah AS kemungkinan merosot 1,5 juta barel pekan lalu, menurut survei Bloomberg sebelum laporan Energy Information Administration yang dirilis hari Rabu. Namun, stok AS tetap tinggi di lebih dari 100 juta barel di atas rata-rata lima tahun. Jajak pendapat terpisah menunjukkan prospek untuk kedua sisi referendum U.K. sebelum pemungutan suara pada hari Kamis.

Harga minyak telah melonjak lebih dari 80 % dari level terendah dalam 12 tahun terakhir seiring gangguan dari Nigeria ke Kanada dan penurunan output di AS memicu pengurangan surplus global.

Pemerintah dan investor di seluruh dunia yang melihat referendum U.K. di tengah kekhawatiran bahwa apa yang disebut Brexit akan memicu gejolak di pasar global. Minyak mentah berjangka AS telah memperoleh 6,8 % dalam dua sesi perdagangan sebelumnya di tengah meningkatnya harapan negara yang akan memilih untuk bertahan di Uni Eropa.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli, yang berakhir hari Selasa, turun 52 sen untuk menetap di level $ 48,85 per barel di New York Mercantile Exchange. Total volume perdagangan sekitar 20 % di bawah 100-hari rata-rata. Kontrak teraktif untuk bulan Agustus melemah 11 sen menjadi mengakhiri sesi di level $ 49,85 per barel.

Brent untuk pengiriman Agustus merosot 3 sen untuk menetap di level $ 50,62 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premium dari 77 sen dibandingkan minyak mentah WTI untuk bulan Agustus.