EQUITYWORLD FUTURES – Minyak turun untuk hari kedua di New York setelah data pemerintah AS menunjukkan stok minyak mentah merosot lebih dari yang diperkirakan pekan lalu di tengah lonjakan impor.

Kontrak berjangka turun 1,4 % di New York setelah sebelumnya naik di atas $ 50 per barel. Impor minyak mentah AS naik ke level tertinggi sejak Desember 2012, dan persediaan minyak mentah nasional menyusut sebanyak 917.000 barel pekan lalu, menurut Administrasi Informasi Energi AS. Sebuah pemilihan suara untuk menentukan keanggotaan U.K. di Uni Eropa akan berlangsung pada hari Kamis dengan dua jajak pendapat terbaru menunjukkan memimpin untuk “Tinggalkan.”

Stok minyak mentah merosot 530.6 juta barel dalam pekan yang berakhir 17 Juni, menurut laporan dari EIA.

Analis yang disurvei oleh Bloomberg menjelang rilis memperkirakan penurunan 1,5 juta barel, sedangkan American Petroleum Institute melaporkan hasil imbang dari 5,2 juta barel. Impor minyak mentah AS meningkat sebesar 817.000 barel per hari menjadi 8.44 juta pekan lalu. Pengiriman dari Arab Saudi melonjak 59 % dari minggu sebelumnya menjadi 1,49 juta barel per hari, data awal menunjukkan.

Stok bensin naik 627.000 barel menjadi 237.600.000 barel, meskipun imbang 1,47 juta barel yang dilaporkan oleh API. Konsumsi bahan bakar motor menguat menuju rekornya sebesar 9.72 juta barel per hari rata-rata selama empat minggu yang berakhir 17 Juni.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus turun 72 sen untuk menetap di level $ 49,13 di New York Mercantile Exchange, setelah sebelumnya naik sampai ke level tertinggi $ 50,54 per barel. Kontrak untuk pengiriman Juli yang berakhir Selasa setelah jatuh 52 sen menjadi $ 48,85 per barel.

Brent untuk pengiriman Agustus turun 74 sen atau 1,5 %, untuk mengakhiri sesi di level $ 49,88 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London, setelah sebelumnya mendapatkan sebanyak 1,2 % menjelang laporan oleh EIA.