EQUITYWORLD FUTURES – Terpublikasinya angka impor hasil perikanan RI beberapa waktu lalu menjadi tanda tanya besar di benak publik, yakni apakah moratorium kapal ikan asing merupakan kebijakan yang tepat?

Sebab, akibat kebijakan moratorium kapal asing tersebut, kini industri menjadi kekurangan bahan baku, dan pada akhirnya mendorong izin impor.

Salah seorang nelayan Larantuka yang Kompas.com temui saat kunjungan Menteri Kelautan dan  Perikanan Susi Pudjiastuti, Abdul Rauf Gunawan menyampaikan, memang berkat moratorium tersebut, saat ini jumlah kapal asing yang berlayar di perairan Flores Timur jauh berkurang.

Akan tetapi, ia mengakui pula hasil tangkapan tahun ini menurun dibandingkan tahun lalu. Musim tangkap ikan biasanya pada bulan pertama hingga ketiga.

“Tiga bulan pertama tahun  lalu lebih banyak dibandingkan tahun ini. Kalau bulan-bulan ini memang tidak musim,” kata  Abdul sembari mengemas ikan layang dan tembang, Larantuka, NTT, Jumat (10/6/2016).

Umumnya jenis ikan yang ditangkap adalah layang dan tembang. Jika musim ikan tembang, maka para nelayan juga akan panen ikan tuna. Sebab, ikan tembang ini juga menjadi umpan ikan tuna.

Setiap hari, nelayan-nelayan di Larantuka bisa memperoleh tangkapan layang dan tembang mencapai 40 ton. Namun seringkali, kata Abdul, ikan hasil tangkapan terpaksa dibuang-buang, karena tidak ada yang menyerap.

Abdul mengatakan, sebagian besar hasil tangkapannya dijual ke pasar lokal untuk konsumsi masyarakat. Sementara itu hanya ada dua pabrik pengolahan ikan di Larantuka, yang seringkali menolak jenis ikan yang ditangkap nelayan.

“Mungkin karena mengolahnya rumit, kalau tembang ini banyak sisik dan duri,  tidak seperti tongkol atau cakalang,” kata Abdul.

Abdul menambahkan, kalau betul-betul tidak ada bahan baku, pabrik-pabrik pengolahan itu baru membeli dari para nelayan. Itu pun dengan harga yang lebih rendah dibandingkan pasar lokal.

“Kalau layang paling mahal mereka hargai Rp 5.000 per kilogram, kalau tembang Rp 3.000 per kilogram,” kata Abdul.

Dia pun berharap kepada pemerintah khususnya Kementerian Kelautan dan Perikanan agar mendorong investasi pengolahan ikan masuk ke Larantuka. “Ini karena benar-benar tidak ada pabrik yang menyerap tangkapan kami,” ucap Abdul.

Wakil Ketua Himpunan Nelayan Pole Line dan Hand Line Flores Timur, Paul Kedang menyampaikan, tidak terjadi peningkatan signifikan hasil tangkapan nelayan dibandingkan tahun lalu. Jenis ikan yang banyak ditangkap misalnya teri, layang, dan tembang.

Jenis ikan lainnya seperti tuna, tongkol dan cakalang sebenarnya juga banyak ditangkap oleh nelayan Larantuka. Namun, Paul mengeluhkan, adanya kapal-kapal nelayan dari wilayah lain yang memasang rumpon.

Adanya rumpon-rumpon ini membuat ikan-ikan yang berukuran lebih besar tidak bisa menepi. “Kemarin kami action, ada kapal dari Banyuwangi yang pasang rumpon di Laut Sawu,” kata Paul.