EQUITYWORLD FUTURES – Program pengampunan pajak atau tax amnesty yang diberlakukan pemerintah melibatkan beberapa perbankan nasional sebagai bank persepsi dan gateway.

Bank-bank ini akan menampung dana yang diperoleh dari program tersebut, baik dana tebusan maupun dana repatriasi. Dengan banyaknya dana dari amnesti pajak yang ditampung oleh perbankan, maka perbankan bisa meningkatkan likuiditasnya.

EQUITYWORLD FUTURES  Akan tetapi, banjir likuiditas tersebut apakah bakal berlangsung lama?

Wakil Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk Armand W Hartono menjelaskan, perseroan berharap program pengampunan pajak mampu meningkatkan likuditas. Akan tetapi, hal ini sangat bergantung kepada program-program pemerintah.

“Kalau program-program pemerintah dijalankan, pemerintah akan butuh pembiayaan. Nanti melakukan obligasi dan bisa habis lagi. Kalau program pemerintah dijalankan, likuiditas akan cepat habis,” jelas Armand di Jakarta, Rabu (7/9/2016).

BCA sendiri sudah menampung dana dari program pengampunan pajak sebesar sekira Rp 3 triliun hingga akhir Agustus 2016 lalu.

Sebagian besar dana tersebut masih berupa dana tebusan, adapun dana repatriasi yang sudah masuk ke perseroan diakui Armand masih sedikit.

Guna menjaring wajib pajak dan nasabah agar berminat mengikuti program pengampunan pajak, Armand mengaku perseroan sudah melakukan beragam edukasi dan sosialisasi.

Selain itu, perseroan sudah mempersiapkan produk-produk yang memudahkan nasabah dan wajib pajak peserta amnesti pajak.

“Kami sudah siapkan produk-produk kalau ada nasabah yang bingung. Sebenarnya bentuknya produk bridging, back to back,” jelas Armand. – Equity world Futures