EQUITYWORLD FUTURES – Bank Indonesia (BI) meminta perbankan untuk dapat mencari sumber-sumber baru untuk dibiayai guna mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Oleh sebab itu, perbankan tidak bisa saling memperebutkan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang sudah ada.

Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan, Indonesia harus mencari sumber-sumber pertumbuhan ekonomi dari dalam negeri karena tak bisa lagi mengandalkan pertumbuhan dari luar negeri. Pemerintah dan BI sudah berupaya mendorong hal itu, akan tetapi belum terlihat geliat dari sektor riil termasuk perbankan.

EQUITYWORLD FUTURES “Harus mencari sumber-sumber ekonomi baru, tidak bisa lagi membiayai komoditas. Tidak bisa mengandalkan pembiayaan sektor-sektor tradisional,” jelas Perry saat menyampaikan kuliah umum di Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI), Senin (5/9/2016).

Perry menjelaskan, perbankan bisa mencari sektor-sektor termasuk UMKM yang potensial di masing-masing daerah untuk dibiayai dan dikembangkan. Sehingga, setiap daerah memiliki sumber-sumber pertumbuhan baru sesuai potensinya, yang akhirnya bisa menggenjot pertumbuhan.

Oleh sebab itu, Perry mendesak para bankir untuk tidak diam dan duduk di balik meja. Mereka harus keluar dan menjangkau UMKM maupun sektor ekonomi non-tradisional.

“Tidak bisa lagi berkompetisi pada UMKM yang ada, itu sudah jadi rebutan. Palingan berpindah dari satu bank ke bank yang lain. Ciptakan UMKM baru. UMKM yang ada sudah habis diperebutkan, kecuali Anda menciptakan UMKM baru,” jelas Perry.

Perry memberi contoh beberapa daerah yang sudah mulai melakukan pergeseran sumber-sumber pertumbuhan ekonomi.

Provinsi Sulawesi Utara, misalnya, mulai mengembangkan sektor pariwisata untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah. Sementara itu, provinsi Kalimantan Tengah sudah mulai meninggalkan sektor batu bara yang selama ini jadi andalan namun harganya kini kian anjlok.

Sebaliknya, Kalteng kini mulai mengembangkan sektor kelapa sawit dan UMKM. “Di Sulawesi Utara ditemukan pariwisata. Sekarang ekonominya cukup menggeliat sambil membangun industri maritim, perikanan, UMKM, dan hilirisasi berbagai produk,” ungkap Perry. – Equiti world Futures