PT. EQUITYWORLD FUTURES – Minyak menuju kenaikan mingguan terbesar tahun ini karena menyusutnya persediaan A.S. dan tanda-tanda permintaan yang kuat dapat meningkatkan spekulasi bahwa kelebihan pasokan di konsumen terbesar di dunia dapat mereda.

Kontrak berjangka di New York telah menguat 7,2 persen minggu ini, yang terbesar sejak Desember lalu. Stok A.S. turun ke level terendahnya sejak Januari, sementara persediaan bensin paling sedikit tahun ini, menurut laporan dari Administrasi Informasi Energi pada hari Rabu.

EQUITYWORLD FUTURES The American Petroleum Institute mengatakan pada hari Kamis bahwa penggunaan bahan bakar nasional pada bulan Juni melonjak sampai  ke level tertingginya untuk bulan itu dalam satu dekade.

Harga minyak AS bergerak mendekati $ 50 per barel, tingkat yang tidak dicapai sejak Mei terkait kekhawatiran bahwa upaya Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya untuk menurunkan output akan diimbangi oleh meningkatnya produksi di tempat lain, terutama Kuwait dan AS minggu ini sepakat untuk memangkas pasokannya di tahun 2017, bergabung dengan Uni Emirat Arab dengan harapan untuk memompa lebih sedikit setelah Arab Saudi meminta produsen OPEC untuk memperdalam pengurangan.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September berada di level $ 49,07 per barel di New York Mercantile Exchange, naik 3 sen, pada pukul 9:22 pagi waktu Tokyo. Total volume yang diperdagangkan sekitar 74 persen di bawah rata-rata 100 hari. Harga pada hari Kamis menguat 29 sen atau 0,6 persen, ditutup pada level $ 49,04 pada hari Kamis, yang tertinggi sejak 30 Mei.

Brent untuk pengiriman September menambahkan 2 sen menjadi $ 51,51 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London, Equityworld Futures menuju kenaikan mingguan menjadi 7,2 persen. Equityworld Futures Kontrak naik 52 sen atau 1 persen pada hari Kamis, menjadi ditutup pada level $ 51,49. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premium $ 2,43 untuk WTI.

 

Sumber : Bloomberg