PT. EQUITYWORLD FUTURES – Minyak diperdagangkan mendekati $ 45 per barrel setelah persediaan minyak AS naik untuk pekan ketiga serta Iran dan Irak, dua produsen yang menimbulkan kendala terbesar untuk kesepakatan OPEC dalam menurunkan produksi, mengatakan bahwa mereka melewatkan pembicaraan pekan ini di Qatar.

Minyak berjangka turun 0,2 persen di New York setelah turun 0,5 persen pada hari Rabu. Cadangan minyak mentah AS naik 5.27 juta barel pada pekan lalu, lebih dari tiga kali lipat membangun perkiraan dalam survei Bloomberg, menurut data dari Energy Information Administration.

EQUITYWORLD FUTURES Arab Saudi, Irak dan Iran tetap berselisih mengenai bagaimana untuk membagi kuota penurunan produksi, kata seorang delegasi OPEC, yang meminta untuk tidak diidentifikasi karena informasi ini tidak untuk umum.

Minyak telah turun jauh dalam tiga minggu terakhir di tengah skeptisisme tentang Organisasi kemampuan Negara Pengekspor Minyak mampu menerapkan pemotongan produksi pada pertemuan puncak mendatang di Wina. Rusia siap untuk mendukung keputusan OPEC dalam menstabilkan pasar, kata Menteri Energi Alexander Novak.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember berada di $ 45,47 per barel di New York Mercantile Exchange, turun 10 sen pada pukul 11:06 siang di Sydney. Equity world Futures Total volume perdagangan sekitar 70 persen di bawah rata-rata 100-hari.

Minyak Brent untuk pengiriman Januari turun 32 sen, atau 0,7 persen, ke $ 46,63 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global hingga bulan Januari mengakhiri sesi lebih besar 53 sen dari WTI.(frk)

Sumber: Bloomberg