PT.EQUITYWORLD FUTURES Emas berakhir lebih tinggi pada hari Senin untuk menandai kenaikan sesi tunggal terbaik bulan ini sejauh ini, karena harga bangkit kembali dari penurunan mingguan terburuk mereka dalam lebih dari setahun.

Keuntungan untuk logam kuning datang bahkan ketika saham global, yang cenderung bergerak ke arah yang berlawanan dari emas – memperoleh beberapa daya tarik. Pelaku pasar mengaitkan beberapa kenaikan bullion baru-baru ini dengan investor yang bertaruh bahwa komoditi tersebut telah mencapai titik terendah sementara.

Emas Desember GCZ8, + 0,40% naik $ 10,40, atau sekitar 0,9%, untuk menetap di $ 1,194.60 per ounce — dolar satu hari terbesar dan peningkatan persentase untuk kontrak paling aktif sejak 31 Juli, menurut data FactSet. Harga telah mencatat kerugian mingguan sebesar 2,9% hingga Jumat, penurunan mingguan tertajam untuk kontak paling aktif sejak 5 Mei 2017.

Sebuah logam populer yang diperdagangkan di bursa dana, SPDR Gold Trust GLD, + 0,50% naik 0,3%, setelah mencatat kerugian mingguan sebesar 2,8%.

Emas tetap turun sekitar 8,7% setahun hingga saat ini dan di bawah tingkat signifikan secara psikologis pada $ 1.200, terutama dipukul oleh kekuatan dalam dolar AS, yang telah melemahkan selera untuk komoditas berharga akhir-akhir ini. Seperti yang diukur oleh Indeks Dollar AS, Dollar, DXY, -0,17% ukuran dolar terhadap setengah lusin mata uang, greenbacks telah maju 4,2% sepanjang tahun ini dan 1,6% pada bulan Agustus sejauh ini.

Dolar yang lebih kuat bisa menjadi negatif untuk emas karena membuat aset yang dipatok dolar, seperti emas dan perak, lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Pengamat emas mengatakan logam mungkin menemukan beberapa dukungan dari investor yang bertaruh bahwa logam telah mencapai titik nadir, dengan investor menganggapnya sebagai relatif murah pada level saat ini di bawah $ 1.200 per ounce.

“Emas terlambat melakukan reli bantuan setelah menjual minggu lalu,” kata Adrian Ash, kepala penelitian di BullionVault, kepada MarketWatch. “Bargain-hunting oleh algoator jangka panjang juga memainkan peran,” katanya.

Pekan lalu, emas adalah bagian dari aksi jual berbasis luas di kompleks komoditas, yang juga melihat slip tembaga bermutu tinggi ke dalam wilayah pasar beruang, yang didefinisikan sebagai penurunan dari puncak setidaknya 20%. Kekhawatiran tentang efek spillover ke pasar negara berkembang yang berasal dari krisis di lira Turki USDTRY, + 0,2203% telah sebagian disalahkan karena headwinds dalam logam, bahkan ketika kekhawatiran tersebut agak mereda.

“Pasar valuta asing telah stabil menyusul gejolak baru-baru ini yang terutama kesalahan dari lira Turki yang sangat terdepresiasi,” kata Jim Wyckoff, analis komoditas senior di Kitco.com.

Secara terpisah, optimisme atas tanda-tanda mencairkan ketegangan tarif antara China dan AS, yang telah menjadi sumber kekuatan dolar versus yuan Cina, juga bisa menawarkan daya apung emas. Sengketa perdagangan antara Washington dan Beijing, salah satu pembeli emas terbesar, telah menimbulkan ketakutan bahwa itu bisa mengintensifkan perlambatan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Pada hari Senin, Shanghai Composite Index SHCOMP China, + 0,51% naik lebih dari 1% di tengah laporan bahwa China dan Washington meletakkan dasar untuk menyelesaikan bentrokan yang berlarut-larut terhadap perdagangan pada bulan November. Tingkat lepas pantai yuan juga naik terhadap latar belakang itu.

“Jika mata uang Cina terus mengumpulkan kekuatannya kembali, itu akan membuat logam lebih murah bagi investor China untuk membeli,” kata Naeem Aslam, kepala analis pasar di Think Markets UK. “Oleh karena itu, negosiasi perdagangan antara AS dan China merupakan faktor penting di sini.”

Namun, emas harus menembus di atas $ 1.200 “agar kita memiliki keyakinan bahwa sapi jantan kembali berkuasa, jika tidak maka akan sangat mirip dengan jebakan sapi,” katanya.

Di antara logam lainnya, tembaga bermutu tinggi untuk pengiriman September HGU8, + 0,06% menetap 4 sen, atau 1,5%, lebih tinggi pada hampir $ 2,669 per pon, sementara perak September SIU8, + 0,58% ditambahkan 3,9 sen, atau 0,3%, menjadi $ 14,67 per ons.

Oktober platinum PLV8, + 0,35% naik $ 16,60, atau 2,1%, menjadi $ 793,90 per ounce, setelah terendah pipa tidak terlihat dalam satu dekade dan mencatat penurunan 6,3% pekan lalu. September palladium PAU8, + 0,02% naik $ 20,90, atau 2,4%, menjadi $ 898,70 per ounce.

 

Sumber Marketwatch, edit by PT Equityworld Futures Semarang