EQUITYWORLD FUTURES – Desa Brongkol, Kecamatan Jambu, Kabupaten Semarang selama ini dikenal sebagai sentra produsen buah durian. Ribuan pohon durian yang berumur belasan hingga puluhan tahun tumbuh subur di lahan seluas 500 hektar di kaki Gunung Kelir.

Tiap-tiap pohon mempunyai buah dengan karakteristik citarasa yang berbeda-beda. Menyebut nama “Brongkol” seolah adalah jaminan rasa buah durian dengan kualitas rasa yang istimewa.

Lantas bagaimana jika durian-durian asli Desa Brongkol ini beradu rasa? Sedikitnya 52 durian Brongkol diadu rasa dalam lomba durian yang digelar di halaman Kantor Desa Brongkol, Selasa (1/3/2016) siang.

“Sudah terlalu banyak durian Brongkol yang jadi juara di lomba tingkat provinsi atau pusat. Tetapi kita masih punya ribuan lainnya yang belum sempat terekspos,” kata ketua panitia lomba durian Desa Brongkol, Sumardi.

Sebut saja durian Kendil, Kopek, Sukun, Kenteng, Mentega, Tumbu, Moho dan durian Vera adalah sederet buah durian asal Brongkol yang pernah mencatatkan prestasi dalam berbagai lomba atau festival durian, baik tingkat provinsi maupun nasional.

Durian yang pernah menyabet juara, menurut Sumardi, tidak boleh diikutkan dalam lomba durian yang digelar pihak desa ini.

“Durian Tumbu pernah juara nasional di Jakarta sekitar tahun 80-an. Yang sudah pernah juara tidak ikut lomba ini,” kata Sumardi, yang juga Kepala Dusun Tabak Gunung, Desa Brongkol.

Lomba durian tingkat desa ini, lanjut Sumardi, bertujuan untuk memperkenalkan varietas durian asli Desa Brongkol. Alasannya, masih banyak varietas durian asli Brongkol yang belum begitu dikenal oleh para penggemar durian, padahal citarasanya tak kalah dengan buah durian Brongkol yang sudah pernah menjadi juara dalam berbagai ajang lomba.

KOMPAS.COM/SYAHRUL MUNIR Kades Brongkol, Heru Sandhora (berpeci) tengah menilai durian peserta Lomba Durian Desa Brongkol, di Kecamatan Jambu, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Selasa (1/3/2016) siang.

“Di Brongkol itu bukan kebun durian lagi, tapi hutan durian, karena ribuan durian tumbuh di sini. Tiap-tiap pohonnya mempunyai buah dengan ukuran, bentuk dan rasa yang berbeda-beda pula,” ujar Sumardi.

Dalam lomba durian ini, sekitar 10 juri menilai 52 buah durian yang tertata rapi di atas meja. Mereka mencicipi buah durian satu per satu, lantas memberikan skor berdasarkan pada beberapa indikator seperti rasa, ketebalan, warna dan ukuran.

Salah satu juri, Kades Brongkol Heru Sandhora mengaku sulit menentukan pilihan durian yang menjadi juara. “Semuanya enak dan punya kekhasan sendiri. Sulit menentukan pemenangnya,” kata Heru.

Setelah menjumlahkan poin atau nilai dari masing-masing juri, serta diskusi yang cukup alot, panitia akhirnya mengumumkan juara I lomba durian Desa Brongkol adalah durian Gowok milik Parmin, juara II durian Jambon milik Gunadi dan durian Robin milik Karmin Haryoko sebagai juara III.

“Bagi penggemar durian jangan khawatir, durian kami masih ada sampai satu bulan ke depan,” tambah Sumardi.