EQUITYWORLD FUTURES – Tak semua orang tahu persis siapa Elias Daniel Mogot. Nama pahlawan tersebut lebih dikenal dengan nama sebuah jalan utama akses Tangerang – Jakarta, Jalan Daan Mogot.

Mayor berusia 17 tahun tersebut gugur dalam sebuah pertempuran di Lengkong, Tangerang, 25 Januari 1946 silam. Nama lengkapnya yakni Elias Daan Mogot.

Rizal (28), salah satu pegawasi swasta di Grogol mengaku tahu Daan Mogot merupakan nama seorang pahlawan nasional. Namun, ia tak bisa memastikan kebenaran tersebut.

Denger-denger dan lihat sih memang nama pahlawan. Tapi saya gak tahu juga,” kata Rizal kepada Kompas.com di Jakarta, Senin (9/11/2015).

Selama satu setengah tahun Rizal menetap di Jakarta, ia hanya tahu kesehariannya dihabisi di sekitar nama tersebut. Kalau pun tahu nama Daan Mogot sebagai pahlawan, ia pun tak ambil pusing.

“Kalau saya baca sih pahlawan dari Sumatera, ya,” kata Rizal polos.

Daan Mogot sendiri merupakan pahlawan kelahiran Manado 28 Desember 1928 silam. Ia gugur di Tangerang.

Warga lainnya, Angga (30), malah tak tahu sama sekali Daan Mogot sebagai pahlawan. Bertahun-tahun ia melintasi jalan sepanjang 18 kilometer tersebut, ia tak tahu siapa Daan Mogot.

“Empat tahun saya lewat jalan ini, saya gak tahu siapa Daan Mogot,” kata Angga.

Nama Daan Mogot hanya diingat nama jalan dan mal. Selebihnya, nama tersebut tak berarti.

“Ya karena ada mal Daan Mogot. Itu aja sih tahunya,” kata Angga.

Serupa dengan Angga dan Rizal, nama Daan Mogot bagi Yunita (22), pegawai rumah sakit swasta di Daan Mogot tak lebih dari kemacetan. Sebab, ia harus berhadapan dengan kemacetan di jalan tersebut saat menuju kantornya.

“Cuma macet aja sih. Karena emang jalan itu kalau pagi macet banget,” kata warga Tangerang tersebut.

Nama Daan Mogot sebagai pahlawan baru diketahui ketika ditanya oleh Kompas.com. Sebelumnya, tak satu pun terpintas oleh nya nama Daan Mogot merupakan pahlawan nasional.

“Ini aja baru tahu pas dikasih tahu. Mungkin harus lebih banyak disosialisasikan oleh pemerintah soal nama-nama pahlawan yang jadi jalan kali ya,” kata Yunita .

Gugurnya Mayor Daan Mogot di Lengkong, Tangerang, merupakan peristiwa berdarah yang tak bisa terlupakan. Ia gugur bersama 36 orang lainnya, terdiri dari  2 perwira militer dan 34 taruna Akademi Militer Tangerang dalam pertempuran melawan pasukan Jepang.