EQUITYWORLD FUTURES – PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI siap meluaskan operasionalnya ke beberapa negara di kawasan Asia.

Direktur BNI Rico Budidarmo menyatakan, dalam waktu dekat perseroan akan melakukan bisnis di Korea Selatan dan Myanmar. Saat ini BNI memiliki kantor cabang di New York, London, Singapura, Hongkong, dan Tokyo.

Beberapa hari yang lalu, ujar dia, perseroan baru saja mendapatkan lisensi dan persetujuan untuk melakukan bisnis di Korea Selatan dan Myanmar.

“Kalau kita lihat struktur penciptaan cabang-cabang di luar negeri masa dahulu itu mendekat ke pusat-pusat keuangan, makanya kami membuka di kota-kota yang memang merupakan pusat keuangan. Hari ini kita mencoba mengubah visi itu dengan mendekat ke potensi bisnis di mana bisnis kita berada,” kata Rico pada acara public expose Investor Summit and Capital Market Expo 2015 di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (9/11/2015).

Rico mengungkapkan, bisnis cabang perseroan di luar negeri berada di tiga area utama, yakni surat berharga, perdagangan, dan pinjaman.

Adapun kantor yang akan segera dibuka di Korea Selatan dan Myanmar tersebut, lanjut dia, akan lebih banyak melakukan bisnis di bidang perdagangan dan pinjaman.

Rico menjelaskan pula bahwa sebenarnya perseroan kini tengah melakukan kajian untuk membuka kantor cabang di kawasan Timur Tengah.

Selain itu, perseroan pun memperoleh permintaan untuk membuka kantor cabang di beberapa negara lain, salah satunya adalah Australia.

Akan tetapi, lanjut Rico, perseroan menganut filosofi di mana pengoperasian kantor cabang harus mendukung bisnis Indonesia di negara tersebut.

“Potensi akan mengikuti pergerakan bagaimana bisnis antara lain oleh nasabah atau nasabah non BNI yang sudah beroperasi di luar negeri kita akan ikuti. Sekarang cabang tidak dekat pusat keuangan, tapi mendekat ke bagaimana aset kita akan tanamkan dan dekat pengawasannya ke negara-negara yang kita lakukan bisnis,” tutur Rico.