EQUITYWORLD FUTURES – Hayono Isman selaku pemilik gedung Wisma Kosgoro tampak kecewa dengan keterlambatan datangnya mobil pemadam atau Skylift milik Dinas Pemadam Kebakaran DKI untuk memadamkan kobaran api. Kekecewan tersebut disebabkan Wisma Kosgoro mempunyai nilai historis yang menurutnya sangat berharga.

“Gedung ini ada sejarah. Sewaktu belum dibangun, tanahnya diberikan oleh Bung Karno. Pemberian presiden Bung Karno kan menjadi sebuah hal yang patut dikenang,” tutur Hayono yang didampingi istri dan anaknya sejak Selasa (9/3/2015) malam.

Hayono juga mengkritisi posisi mobil operasional Skylift yang kurang strategis. Apalagi menurutnya, lokasi penempatan Skylift terlalu jauh dari pusat kota yang merupakan pusat gedung bertingkat di Jakarta. Apalagi, Skylift biasa digunakan untuk memadamkan api di tempat yang tinggi.

“Sistem damkar perlu ditinjau kembali. Tempat jangan di Ciracas, akan sulit menjangkau gedung-gedung tinggi di pusat Jakarta,” kata politisi Partai Demokrat berusia 59 tahun itu.

Kepada Kompas.com, Kepala Suku Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Jakarta Pusat, Idris Gaharina, membantah anggapan Hayono Isman. “Tidak betul kita kurang tanggap menghadapi kebakaran ini. Kita bekerja selalu segenap kemampuan untuk memadamkan setiap kebakaran,” jawab Idris.

Hingga saat ini, api masih terlihat dari lantai 20 di Wisma Kosgoro. Sekitar pukul 04.00 WIB, api yang melahap sisi selatan lantai 16 hingga lantai 20 gedung perkantoran itu terlihat mulai mengecil. Ketika itu, menurut Idris, api sudah bisa dikatakan padam meski belum sepenuhnya mati.