EQUITYWORLD FUTURES – Pengusaha bisnis travel Anton Thedy mengaku bahwa depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS tidak terlalu memberikan dampak signifikan terhadap peningkatan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman).

Selama ini muncul asumsi, jika rupiah lebih rendah maka melancong ke Indonesia menjadi lebih murah. Kenyataannya, hal tersebut tidak terjadi.

“Sebenarnya dari dulu orang yang dari luar negeri ke kita itu kelasnya backpacker. Kelas atas sudah habis difilter Malaysia dan Singapura. Yang sampai ke sini kelas backpacker,” ucap Anton, dalam diskusi bertajuk “Rupiah Terkapar, Bagaimana dengan Bisnis?” di Jakarta, Rabu (26/8/2015).

Buktinya, kata Anton, meski kurs rupiah sudah melorot dari 12.000 menjadi 14.000 per dollar AS, angka kunjungan wisman tidak naik signifikan. Anton menilai, ketersediaan infrastukur menjadi pertimbangan wisman dalam menentukan destinasi wisata.

“Kesulitan infrastruktur membuat tujuan wisata kita hanya Bali yang tersohor di kalangan turis. Padahal kita punya daerah wisata lain yang tidak kalah indahnya dengan Bali,” tutur Anton yang merupakan pendiri TX Travel.

Dalam kesempatan sama, Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance, Enny Sri Hartati membenarkan bahwa pariwisata sebenarnya merupakan sektor yang tepat dan cepat mendatangkan devisa, di tengah melemahnya kurs.

“Masalahnya kita hanya menjual murah. Padahal yang dibutuhkan kenyamanan. Makanya, yang ke sini kelasnya backpacker. Kalau ini dibenahi, kita justru akan ambil strategi kayak China mendevaluasi mata uang,” tutur Enny.

Sebelumnya, Menteri Pariwisata Arief Yahya menyatakan, penguatan mata uang dollar AS menguntungkan sektor pariwisata. Menurut dia, dengan penguatan nilai mata uang dolar AS menjadikan wisatawan mancanegara bisa lebih banyak menikmati atraksi dan pilihan wisata lainnya.